Inspirasi dari Alam: Sarang Burung

Percaya atau tidak, manusia sangat bergantung pada alam. Pada benda-benda di sekelilingnya, pada fenomena dan kejadian alam yang melingkupinya. Pemenuhan kebutuhan primer pun seluruhnya disediakan oleh alam. Pakaian dibuat dari kain yang sebelumnya ditenun dari benang dari hasil pintalan kapas. Belum lagi aneka makanan yang mengenyangkan perut dan rumah yang melindungi mereka.

Mereka nyaris bergantung 100% pada pasokan alam. Tentu saja selain inovasi dan kreativitas yang dibekali Tuhan pada otak mereka. Kreativitas dan inovasi pun sebetulnya hasil olah pikir setelah mereka menyerap inspirasi dari alam. Jadi adakah yang benar-benar dibanggakan dari sosok seperti manusia yang sebetulnya ringkih dan makhluk dependent?

Seperti ingatan saya dua tahun silam, tepatnya tanggal 26 Agustus 2018. Saat beranjak dari parkiran Perpustakaan Daerah Lamongan menuju ruang latihan Taekwondo si sulung di lantai dua hari Minggu itu, tak jauh dari pohon trembesi teronggok sebuah sarang. Saya membungkukkan badan, menunduk, dan mengintip, isinya kosong.

Saya lalu meminggirkannya untuk dipotret. Di tempat kami sarang burung disebut susoh atau susuh yang biasanya dibangun di atas pohon. Burung-burung kecil seperti emprit, cipret, dan ketilang lazim membangun sarang di atas dahan atau cabang-cabang pohon.

Sarang burung emprit yang sangat rumit tapi indah

Burung Menginspirasi manusia

Jika diamati, meski mengandalkan bahan sederhana seperti rumput kering atau ranting, juga jerami, konstruksinya sangat rumit sekaligus mencerminkan keindahan. Bahasa Inggris punya kosakata intricate, elaborate, dan luxuriant yang tepat menggambarkan pola sarang tersebut.

Dilihat dari ukurannya, patut diduga itu adalah susuh burung emprit, entah ke mana penghuninya. Mungkinkah sarang itu terjatuh lalu si emprit terbang, ataukah sengaja dijatuhkan oleh manusia lalu penghuninya diringkus?

Abbas ibn Firnas yang kali pertama mencoba terbang. (Gambar: ilmfeed dotcom)

Perlu kita ingat kembali, burung adalah binatang yang sangat istimewa. Ia telah menginspirasi manusia untuk bisa terbang menaklukkan angin. Salah satunya ilmuwan muslim asal Spanyol Abbas ibn Firnas yang merupakan penggagas awal manusia terbang jauh sebelum Leonardo da Vinci dan Wright Bersaudara.

Faktanya, ilmu aerodinamika dan aviasi kini telah maju pesat dengan berbagai penyempurnaan dari banyak ilmuwan. Semua berawal dari pengamatan manusia atas objek kecil–setidaknya dibandingkan manusia sendiri. Proses perjalanan lintas benua semakin cepat berkat kemajuan teknologi penerbangan.

Keistimewaan lain burung adalah ia disebutkan dalam sebuah hadis riwayat Muslim yang menyatakan bahwa orang-orang yang akan masuk surga adalah mereka yang hatinya seperti hati burung. Bagaimanakah hati burung yang luar biasa inspiratif itu?

2 Comments

  1. Selalu takjub pada pesona alam dan inspirasi yang ditawarkan kepada manusia. Termasuk penemuan pesawat terbang berkat binatang mungil bernama burung. Subhanallah, semoga kita termasuk hamba yang peduli pada tanda.

    Like

Tinggalkan jejak

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s