Gaji 8 Juta, Cicilan Mobil 11 Juta

Luar biasa adalah kata yang agak sopan untuk menggambarkan lelaki ini. Bahkan istrinya menyebut dirinya ‘gila’, haha. Sebut saja namanya Pras. Saya mengenalnya kira-kira dua tahun lalu. Gaya bicaranya lepas dan penuh kepercayaan diri, bahkan cenderung mendominasi. Saya patut menduga dia tentu tak jauh dari dunia public speaking.

Betul perkiraan saya. Doi ternyata seorang trainer. Sewaktu diundang ke rumahnya, saya menangkap sesosok Mini Cooper imut terparkir di garasi depan. Mobil itu milik istrinya,  yang semula adalah mobil Mercy setelah dijual dan dibelikan mobil yang lebih langsing. Sedangkan dia sehari-hari mengendarai Honda CRV seri terbaru yang tampak gagah itu.

“Gila Lu, Pras!” begitu ujar istrinya saat Pras membeli mobil baru dengan cicilan 11 juta per bulan sementara gajinya kala itu 8 juta rupiah per bulan. Kontan saja istrinya mengelus dada.Saat itu Pras masih bekerja sebagai sales executive sebuah merek mobil.

Tapi bukan Pras namanya bila tak menemukan jalan keluar. Saya sendiri geleng-geleng kepala saat mendengar penuturan kisah masa lalunya yang ‘gila’ itu. Dalam logika formal, mengambil kredit mobil dengan cicilan lebih besar daripada gaji adalah tindakan bunuh diri. Gila. Sableng. Atau sederet kata sifat yang tidak masuk akal lainnya.

“Trus gimana kalau di tengah jalan enggak bisa bayar cicilan?” tanya saya berusaha ingin menyerangnya.

Yang penting usaha

Nah itu lah, Mas. Kita ini selalu berpikiran gimana kalau gimana kalau …” Dia menyamber sambil cengengesan. Bener-bener  nih orang, batin saya kecut.

“Tuhan kan cuma nyuruh kita usaha, Mas. Usaha aja, pasti ada jalan. Bukan nyuruh kita buat mikir entar kalau gini, nanti kalau gitu…ya kan?” ujarnya enteng.

Saya mengangguk sinis. Sebelum saya mengeluarkan serangan tangkisan, dia segera mencecar saya dengan Hukum Pareto sebagai dasar kesuksesannya. Beralasan memang dan lagi-lagi saya mematung dalam diam. Contoh-contoh yang dia paparkan jelas masuk akal karena berbasis fakta.

Motivation15its65
Gambar dari africanleadership.co.uk

Kini dia fokus sebagai trainer di sebuah perusahaan asuransi berskala global. Istrinya yang sebelumnya bekerja dengan gaji puluhan juta pun sekarang ikut bergabung memperkuat timnya di asuransi. Tentang istri Pras yang akhirnya mengikuti jejaknya, ada kisah menarik yang bisa saya ceritakan suatu waktu.

Terlepas dari kontroversi asuransi dan polemik kepemilikan kendaraan melalui cara kredit, saya menggarisbawahi optimisme Pras. Semangatnya luar biasa dahsyat, bahkan sampai dipandang sinting oleh orang lain.

Bagi dia, kesulitan adalah peluang. Tantangan itu menyenangkan. Pola pikirnya selalu positif.

Tentu saja saya tidak menganjurkan Sobat pembaca untuk berutang besar seperti Pras yang terkesan nekad. Namun apa pun masalah kita, apa pun yang ingin kita raih, yakinlah semua itu bisa terwujud dengan semangat.

Terakhir bertemu Pras masih asyik menggeluti dunia asuransi dan sibuk beternak properti. Terima kasih, Pras atas suntikan inspirasi dan motivasimu. Akan selalu ada jalan bila kita melangkah ke depan!

Happy long weekend, manteman! 🙂

Advertisements

31 thoughts on “Gaji 8 Juta, Cicilan Mobil 11 Juta

  1. Mungkin dia benar tetapi saya tetap nggak mau mengikuti jejaknya wong saya orangnya malas.
    Saya lebih suka menjauhi apa yang dikatakan pepatah:”Lebih besar pasak daripada tiang.”
    Salam hangat dari Jombang

    Like

  2. haloo Mas Belalang yang tetep cerewet yaaa xixiix

    waah, bener banget tuh Om Pras, kasarnya makin banyak hutang makin semangat bekerja yaa (ajaran bos gwe) wkwkwk
    tapi aku, ndak setujuuu!!

    Like

  3. Semangat dan optimismenya patut ditiru. Memang yang penting usaha dan positif, insya Allah selalu ada jalan. Tapi soal utangnya itu saya geleng-geleng kepala kalau “hanya” untuk mendukung penampilannya sebagai seorang public speaker. Btw, mobilnya itu sudah lunas to?

    Like

  4. Jd ingat ucapan beberapa teman soal “kalau nggak ngredit ntar nggak bisa punya apa2, ngredit itu bikin semangat kerja cari uang” Tapi sayangnya beberapa orang justru berujung dengan ngejar2 teman buat cari utangan untuk bayar kredit atau maksa2 ngutang ke bank pakai nama teman. Mungkin kurang usahanya buat nambah penghasilan & menutup biaya hidup sebulan hehe

    Like

  5. wah… hebat euiii… tapi kalau saya sebisa mungkin menghindari berhutang. walaupun mungkin niatnya motivasi supaya semangat cari rejeki, tapi sebisa mungkin nggak berhutang kalau nggak terdesak 🙂

    Like

  6. kalau aku itu sama aja…. gali kubur masuk sendiri..he2, gak kuat..mikirin utang… lagian emang kurang optimis..pengennya yang adem ayem aja..n ga dikejar hutang..

    Like

Tinggalkan jejak

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s