Digitalisasi BPJS Kesehatan Bikin Produktif dan Ringankan Beban

Saya panik. Malam Minggu, 3 April 2021, yang mestinya jadi momen bersantai bersama keluarga ternyata harus diwarnai keresahan. Bunda Xi, panggilan saya untuk istri, terus mengeluhkan pusing kepala akibat tensi darah yang naik. Selama dua tahun belakangan ia memang menderita hipertensi padahal dulu ia hipotensi. Setelah meminum obat dari dokter, kepalanya sedikit ringan. Namun, gejala lain muncul: debar jantung begitu cepat sampai ia tak bisa istirahat. Saya sarankan untuk memejamkan mata dan tertidur, tapi degupnya malah terasa kian cepat dan mengganggu ketenangan.

Sekitar pukul 10 malam, saya putuskan untuk membawanya ke IGD agar mendapatkan perawatan yang memadai. Selama menderita hipertensi, baru kali ini ia mengeluhkan debar jantung ekstrem sampai membuatnya tak nyaman. Saya segera mengemasi pakaian secukupnya kalau-kalau dokter menganjurkan rawat inap. Anak-anak sudah terlelap dan terpaksa kami tinggalkan.

Rencana saya, begitu Bunda Xi mendapatkan pertolongan yang tepat dan komprehensif, saya bisa meninggalkannya sejenak dengan pengawasan perawat sementara saya kembali pulang untuk membangunkan si sulung agar ia tahu soal bundanya. Saya perlu memastikan ia sadar bahwa saya sengaja meninggalkan ponsel bundanya sebagai alat komunikasi kami nantinya jika terjadi apa-apa.

Tiba di klinik tempat kami memilih faskes yang lokasinya tak jauh dari kantor Pemda, saya langsung disambut petugas administrasi di meja resepsionis. Begitu ditanya soal pembayaran, apakah jalur umum atau BPJS, saya spontan memilih opsi kedua. Sudah sebulan saya terdaftar sebagai anggota JKN. Maka ini akan menjadi pengalaman pertama memanfaatkan fasilitas ini.

Tanpa kartu BPJS, layanan beres

Waktu diminta menunjukkan kartu JKN-KIS, saya menggelengkan kepala. Saya jelaskan bahwa kartu kami sekeluarga belum jadi sehingga tak mungkin membawanya. Mungkin perbedaan alamat KTP dan alamat domisili yang menyebabkan keterlambatan pengiriman. Saya sudah mengecek di alamat lama, tapi nihil. Di luar dugaan, petugas admin langsung mempersilakan Bunda Xi masuk untuk diperiksa secepatnya meskipun saya hanya menunjukkan salinan kartu pada aplikasi Mobile JKN di smartphone. Nomor aggota yang tertera di sana ternyata terkoneksi ke basis data yang bisa diakses oleh penyedia faskes. Luar biasa!

Saya lantas menyusul istri yang ternyata sedang diperiksa oleh dokter setelah tensinya diukur. Dokter bilang istri tidak apa-apa; debar jantung berlebihan yang sempat terasa mungkin lantaran dosis obat yang agak tinggi. Obat dari Puskesmas yang ia minum berdosis 10 mg yang segera diganti dokter menjadi 5 mg. Boleh jadi sebelumnya cocok lalu menyesuaikan kondisinya saat ini. Ditambah lagi, istri yang kadang tak teratur meminumnya.

Saya gembira bukan main. Bukan hanya karena dokter membolehkan Bunda Xi pulang tanpa rawat inap, tetapi juga pemeriksaan dan obat yang kami dapatkan malam itu tanpa dipungut biaya sepeser pun.

“Jadi aneh ya, Yah! Biasanya pas keluar harus bayar dulu. Ini kok langsung pulang aja, dah dikasih obat pula!”

Begitu ujar Bunda Xi setelah merasa baikan dan keheranan dengan pengalaman pertama pakai layanan BPJS Kesehatan. Tanpa kartu fisik pun, kita bakal dilayani. Jadi kalau lupa tak bawa kartu, tunjukkan saja aplikasi JKN yang sudah terinstal di ponsel.

Daftar BPJS lewat WA di rumah saja

Dengan diperbolehkannya Bunda Xi pulang, berarti rencana awal otomatis batal terlaksana. Kami melenggang pulang dengan perasaan puas dan tenang. Bunda Xi mendapat obat baru sesuai dosis kebutuhan, plus layanan yang memuaskan. Sesampai di rumah, anak-anak masih pulas tertidur sebagaimana saat kami tinggalkan. Kira-kira total 45 menit kami pergi hingga balik ke rumah lagi. Adanya BPJS serbadigital, layanan jadi cepat jadi waktu bisa kami dihemat.

Penghematan waktu juga terasa betul saat awal kami mendaftar sebagai anggota JKN-KIS. Kami akhirnya mendaftar setelah melihat betapa proteksi dari BPJS Kesehatan bisa membantu Paklik saat perawatan Covid-19 Januari silam dan keponakan teman yang mengalami kelainan jantung lima tahun lalu saat kami masih tinggal di Bogor.

Niat kami saat mendaftar sebenarnya lebih karena ingin menyukseskan program pemerintah. Lebih baik iuran kami dinikmati orang yang lebih membutuhkan daripada kami harus sakit demi mencicipi premi tersebut. Kalaupun harus sakit, semoga tak sakit serius sehingga tak terlalu membebani anggaran.

Bulan Februari Bunda Xi mengunjungi kantor BPJS Lamongan untuk mencari informasi seputar pendaftaran baru secara mandiri karena kami pekerja freelance. Saya memintanya pergi sebab saya sedang tak enak badan dan sedang dikejar tenggat pekerjaan. Dari sana ia diarahkan untuk mengubungi nomor WhatsApp (WA) Pandawa agar dipandu untuk mendaftar.

Cara ini sangat praktis karena irit waktu sehingga kami bisa lebih produktif mengerjakan banyak hal di rumah. Apalagi di saat pandemi seperti sekarang ini, layanan mobile adalah solusi cerdas demi mengurangi interaksi dan membatasi mobilitas. Dengan mendaftar dari rumah, kami tak perlu khawatir terpapar virus yang mewabah tapi tetap bisa mengakses layanan aktif BPJS.

Daftar lewat WA sangat cepat dan praktis.

Prosesnya pun cepat. Kami hanya mengisi formulir secara online untuk mengambil antrean, lalu mengisi kelengkapan data juga secara online, dan langsung mendapatkan nomor kepesertaan untuk digunakaan sebagai rekening pembayaran. Lebih asyik lagi, kita bisa membayar iuran di minimarket, marketplace, atau transfer bank. Untuk pembayaran pertama, saya memilih transfer bank menggunakan mobile banking agar tak perlu keluar rumah. Begitu pembayaran diverifikasi, saya segera mengaktifkan keanggotaan di aplikasi Mobile JKN di smartphone.

Terpaksa pakai juga

Semua berjalan lancar sampai kami memanfaatkan layanan ini awal April ketika Bunda Xi mengalami kelainan pada debar jantungnya. Selama pembayaran lancar, kami rasakan layanan tak akan terkendala. Tepat seperti yang saya rasakan sendiri. Pertengahan Ramadan saya mengalami kesulitan buang air kecil. Setelah terapi dengan beberapa bahan herbal tapi tak jua menunjukkan hasil, saya lalu konsultasi ke dokter.

Karena kartu BPJS cetak belum ada, saya pun menunjukkan salinan kartu pada aplikasi Mobile JKN dan petugas resepsionis lalu memberikan nomor antrean. Ketika giliran saya tiba, saya masuk dan diperiksa secara saksama. Syukurlah tak ada yang serius, dokter menganjurkan banyak minum air putih dan meresepkan obat agar saya cepat pulih seperti sedia kala. Saya kemudian menuju bagian farmasi untuk mengambil obat dan pulang dengan senyum mengembang.

Dalam beberapa hari gejala yang saya keluhkan alhamdulillah perlahan hilang dan buang air kecil kembali ke kondisi semula. Sungguh Ramadan yang penuh tantangan, ketika saya harus menahan lapar dan godaan makan sekaligus mengalami ujian kesehatan. Namun saya bersyukur semua berlalu seiring dengan waktu dan ikhtiar hidup sehat.

Selamatkan gairah literasi Rumi

Bukan hanya kami orangtua yang terbantu dengan layanan BPJS Kesehatan. Sulung kami Rumi pun memetik manfaat berkat keikutsertaan dalam program JKN-KIS ini. Singkat kata, ia mengaku kurang nyaman saat membaca dan menggambar. Harap maklum ia memang hobi membaca dan menggambar komik sekaligus. Ia makin semangat menggambar kapan saja bahkan saat listrik padam setelah mendapat hadiah lampu portabel.

Sepekan lalu ia akhirnya kami bawa ke dokter mata atas rujukan faskes BPJS kami. Kali ini Rumi bisa menggunakan kartu BPJS-nya sendiri karena sudah jadi. Tanggal 5 Mei akhirnya saya lakukan permohonan pencetakan kartu lagi lewat WhatsApp dengan terlebih dahulu mengubah data saya di aplikasi Mobile JKN.

Perubahan data bisa dilakukan dengan mudah dan praktis di aplikasi Mobile JKN.

Prosesnya cepat dan antiribet. Saya tak perlu ke kantor BPJS. Cukup menunggu di rumah untuk menyambut kartu diantar pak pos. Kartu datang, hati pun tenang dan senang. Walau tentu saja kami tetap mempertahankan aplikasi Mobile JKN di smartphone untuk keperluan lainnya.

Setelah diperiksa di Klinik Mata Utama, kornea mata Rumi memang ada kelainan, kelengkungan korneanya tidak teratur. Kondisi itu menyebabkan cahaya jatuh tidak tepat pada retina sehingga pandangannya menjadi tidak fokus. Tanpa berpanjang lebar, dokter menganjurkan agar Rumi memakai kacamata silinder yang bisa ditebus dengan layanan BPJS. Semuanya free tanpa harus bayar sama sekali. Alhamdulillaah.

Rumi kegirangan bisa bebas membaca buku dan menikmati aneka komik dan buku kesayangannya. Berkat kacamata baru dengan bantuan BPJS Kesehatan, semangat literasi terus bergairah sampai kelak akan mengantarkannya menjadi ilustrator kaliber dunia. Pengalaman kami sekeluarga membuktikan bahwa Jaminan Kesehatan Nasional-Kartu Indonesia Sehat (JKN-KIS) benar-benar merupakan jaminan berupa perlindungan kesehatan (protection) bagi warga untuk memetik manfaat dalam memenuhi kebutuhan dasar kesehatan atas iuran yang dibayarkan.

Inilah saatnya kita tunjukkan semangat gotong-royong (sharing) dengan menjadi anggota JKN-KIS secara mandiri atau lewat perusahaan. Boleh jadi iuran kita akan dimanfaatkan oleh orang lain karena kita diberikan kesehatan terus. Tentu itu menyenangkan sebab kita saling meringankan beban, sebagaimana yang kami rasakan.

Dengan menjadi peserta Program JKN-KIS, kita secara otomatis menunjukkan kepatuhan sebagai warga negara karena mau mengikuti prosedur pelayanan kesehatan yang berlaku di negara kita tercinta. Tak perlu ragu mendaftar atau menggunakannya sebab #DigitalisasiBPJSKesehatan telah memungkinkan kita meraup banyak manfaat lewat aplikasi Mobile JKN yang mendorong hidup semakin produktif dan bermakna. Kabar terbaru seputar layanan JKN-KIS beserta kasus-kasus yang mencerahkan bisa kita akses di sana. Atau ingin membaca artikel menarik berupa tips hidup sehat dan bahkan parenting, semua ada di aplikasi ini. Semoga digitalisasi ini kian mendukung kemajuan dan perbaikan kesehatan penduduk Indonesia demai pembangunan yang berkelanjutan.

60 Comments

  1. Senang ya Mas karena semua tercover sama BPJS dan bikin hati senang
    Saya juga dulu terbantu sekali saat lahirkan Shanum
    Sekarang tanpa kartu bisa karena tinggal perlihatkan aplikasi
    Persis saat ke Puskesmas saat Shanum demam tinggi hanya diminta perlihatkan aplikasi

    Like

  2. sekarang makin mudah pakai whatsapp. dulu saya mau daftarkan anak saya pakai mobile JKN nggak bisa jadi harus datang ke kantornya langsung. Setelah itu baru muncul di mobile JKN

    Like

  3. BPJS sudah makin maju ya, sekarang tanpa kartu fisik juga tetap dilayani. Dan setiap berobat tidak bayar lagi dan pelayanan tetap ramah. Asalkan tetap bayar iuran tepat waktu, pastinya.

    Harapannya walau sudah punya BPJS selalu sehat terus. Biarpun bayar iuran kan tetap bermanfaat bagi yang sedang membutuhkan :))

    Like

  4. Aku baru tahu Pak bisa daftar BPJS di rumah aja. Ta kirain ribet, ternyata yo gampang juga ya daftarnya…

    Like

    1. Iya, bisa kok secara online. Insta saja aplikasi Mobile JKN dan sesuaikan kebutuhan kita. Makin praktis dan bikin hidup produktif seperti yang saya rasakan sendiri.

      Like

  5. Ini salah satu perkembangan baik untuk BPJS menurut saya, mengingat di zaman digital seperti sekarang semuanya sudah banyak menggunakan teknologi yang memudahkan orang dalam bertransaksi termasuk proses transaksi terkait kesehatan.

    Like

    1. Iya, Kak Mei. Digitalisasi BPJS Kesehatan sengaja dibuat agar mengikuti tren dan menyesuaikan kebutuhan orang modern yang ingin serbacepat dan praktis. Bisa mengurus pendaftaran dan layanan lain secara online kan sangat memudahkan.

      Like

  6. Asiknya.

    Eh baru eungeuh kalau BPJS juga biaa dipakai untuk dapat kacamata. Kebetulan lagi merasa butuh ganti kacamata baru nih. Sudah mulai nggak nyaman sekali rasanya. Jadi ingin ikutan mencoba.

    Like

    1. Iya, kemarin juga pas istri butuh ganti kacamata, terus ajak si sulung periksa. Ternyata dia kena mata silinder dan mesti pakai kacamata. Kalau si sulung gratis 100%, nah kalau kacamata istri mesti nambah karena kacamatanya plus dan silinder. Yuk cobain, Cha!

      Like

    1. Sependek pengetahuanku, untuk pendaftaran baru enggak perlu pindah alamat dulu. Semua serbadigital jadi KTP beda tempat domisili pun bisa kok ngurus BPJS baru. Nyi tinggal instal Mobile JKN dan ikuti aja langkah-langkahnya. Kalau kesulitan, boleh wapri aku atau kontak admin BPJS Kesehatan di Twitter. Selamat mendaftar, semoga bermanfaat.

      Like

  7. Ternyata semudah itu menggunakan BPJS. beruntung saya membaca postingan Mas Rudi. Saya sebenarnya sudah terdaftar, cuma belum pernah mencoba untuk berobat. Ya, doanya sih semoga sehat-sehat terus, tetapi perlu juga dicoba unutk berjaga-jaga biar tahu gimana prosedurnya. Sharingnya bermanfaat sekali, Mas.

    Like

    1. Alhamdulillah kalau Mbak Damar sudah terdaftar tapi belum pernah pakai. Insyaallah jadi amal baik karena iuran yang Mbak bayarkan bisa dimanfaatkan oleh peserta lain yang lebih membutuhkan. Semoga sehat-sehat terus ya bersama keluarga. Kalau butuh layanan BJPS Kesehatan, sekarang makin mudah kok dengan aplikasi Mobile JKN.

      Like

  8. Dengan menjadi peserta Program JKN-KIS, kita secara otomatis menunjukkan kepatuhan sebagai warga negara karena mau mengikuti prosedur pelayanan kesehatan yang berlaku di negara kita tercinta.

    Sepakat banget, bro.
    karena kita ga pernah tau apa yg akan menimpa di masa mendatang, ye kan.

    Like

  9. Memang simple berobat dengan BPJS Kesehatan. Karena sudah makin kekinian dalam meningkatkan layanannya. Plusnya pula layanannya bisa diakses juga via hape seperti PANDAWA, Chika, dan Mobile JKN, sehingga kalau butuh apa-apa semisal ada urusan yang bisa terjawab lewat hp kan lebih bagus, nggak perlu antre datang ya

    Like

    1. Iya, Mbak. Kalau butuh berobat dalam waktu cepat tapi kartu ketinggalan, bisa langsung memanfaatkan Mobile JKN di ponsel. Ubah data dan faskes juga bisa kok. Makin memudahkan dan meringankan.

      Like

  10. Bacanya ikut deg-degan. Alhamdulillah gak sampai dirawat inap. Lebih mudah ya sekarang daftar BPJS bisa lewat WA aja, gak perlu ke kantor BPJS Kesehatah. Kalau mau ganti faskes bisa lewat online gak sih Mas Rudi, masa punya suamiku beda sendiri faskesnya?
    Alhamdulillah berarti beneran gak keluar biaya ya waktu keluar rumah sakit.

    Like

  11. Berarti kita bisa ubah faskes secara online juga menggunakan aplikasi ini ya mas? Kepengen ubah faskes udah lama banget, mikir aku mesti ke kantor yang dekat Pancoran itu loh kan jauh dari Jagakarsa. Mau coba deh, praktis banget nih. TFS ya.

    Like

    1. Bisa, Mbak Nurul, kalau mau ubah faskes lewat aplikasi. Biar produktif kan karena ga usah keluar rumah buat ubah data saja. Daripada panas-panasan dan macet, hehe….

      Like

  12. menyenangkan banget jika kita sudah menjadi bagian keluarga peserta bpjs apalagi jaman digital serba canggih cukup daftar lewat online

    Like

    1. Betul itu, Mas. Fitur-fitur digital JKN-KIS bisa diandalkan untuk memudahkan kita mendapatkan layanan BPJS Kesehatan. Semoga tambah berkembang dalam membantu masyarakat Indonesia.

      Like

  13. Wah kasian sekali anak-anak ditinggalkan di rumah bersama siapa Mas? Mana tengah malam pula, tapi ya karena darurat.

    Sudah seharusnya sistemnya online, biar bisa diakses di mana saja, jadi nggak merepotkan pasien saat ingin berobat, dengan persyaratan yang kurang, seperti KK yang belum selesai.

    Untungnyan nggak apa-apa ya Mas, cuma efek samping dari obat. Semoga sehat selalu ya buat Mas Rudi sekeluarga.

    Sekarang jadi serba online dan praktis ya Mas, termasuk mendaftarkan BPJS kesehatan ini. Very nice info

    Like

    1. Ya mereka di rumah sendiri saja, Kang. Ada sih tetangga, tapi karena sudah malam jadi dah pada istirahat juga. Alhamdulillah banget enggak perlu dirawat inap jadi bisa langsung pulang untuk menemani anak-anak.
      Sekarang makin mudah kok, Mas, pengajuan jadi peserta baru bahkan bisa di luar domisili kita asalkan punya KK dan KTP. Apalagi dengan Mobile JKN layanan jadi cepat dan ga merepotkan.

      Like

  14. Satu lagi pertanyaan yang masih mengganjal saya sudah cukup lama sekali. Bedanya Rudi G. Aswan dan Isnaini Khomarudin itu apa ya? Apakah orangnya sama? Sorry ya, soalnya penasaran sekali sama blogger kondang yang satu ini

    Liked by 1 person

    1. Iya, Kak. Doaku jugaa begitu, karena sangat meringankan beban rakyat, semoga keuangannya membaik dan mendapat dukungan seluruh masyarakat lewat subsidi silang.

      Like

    1. Begitulah, Mas Baim. Kadang pas mau berobat tengah malam, saking paniknya kita melupakan dokumen penting seperti kartu atau data lainnya. Dengan Mobile JKN peserta BPJS Kesehatan sungguh sangat terbantu.

      Like

  15. Saya juga merasa sangat terbantu banget dengan adanya aplikasi Mobile JKN ini. Mau urus pindah faskes sama sekali gak ribet karena bisa diurus lewat aplikasinya eh tapi saya baru tahu nih mengenai layanan PANDAWA

    Like

    1. Iya, Mbak Siska. Adanya layanan digital seperti Mobile JKN memang membuat semakin mudah dan aku pun terbantu kemarin. Rasanya waktu jadi lebih produktif gitu.

      Like

    1. Aaamiin, terima kasih doanya ya Kak, Alhamdulillah punya BPJS bisa diandalkan saat dibutuhkan walaupun tentu saja berharap terus sehat. Apa-apa serbamudah dengan digitalisasi sekarang, yuk daftar juga!

      Like

  16. Enak ya Pak ternyata sekarang kalau mau ngurus BPJS. Kalau aku dulu pas Emir lahir nggak pakai online dan nggak ngerti bisa semudah ini.

    Like

    1. Alhamdulillah, pendaftaran kemarin pas masa pandemi jadi praktis dan mudah karena bisa daftar dari rumah. Ga perlu ke mana-mana, kartu dikirim lewat kantor pos, pokoke memudahkan, Kak. Termasuk layanan waktu ada keluhan di faskes juga cepat dan antiribet dengan dukungan Mobile JKN.

      Like

  17. Apa yang dialami bunda Xi jg pernah dialami keluarga saya, sayang banget waktu itu belum ad yg tahu cara mendapatkan layanan BPJS secara online. Noted untuk skrg udah ada alternatif mudah mengakses BPJS

    Like

    1. Semoga pengalaman kami menjadi informasi yang berharga dan bermanfaat ya Mbak. Ya tentunya tetap berharap sehat terus, tapi andaikan harus menggunakan layanan BPJS Kesehatan ya sekarang bisa makin cepat dengan Mobile JKN.

      Like

  18. saya setuju dengan mas rudi, lebih baik dananya digunakan untuk membantu mereka yang membutuhkan..

    Tahun kemarin pas alm bapak mertua sakit pun kerasa banget kemudahannya, yg daftarin bpjs suami saya yg saat itu berada di luar jawa, sementara bapak di jawa. alhamdulillah keurus juga dengan mudah dan meringankan beban biayanya.

    Like

    1. Begitulah, Mbak Ghina. JKS-KIS kan dibangun dengan semngat sharing alias gotong-royong untuk saling meringankan beban saudara senegara, jadi ya kita layak membayar iuran secara ruitn sambil berdoa terus sehat biar akumulasi dana bisa dimanfaatkan oleh mereka yang benar-benar terdesak secara ekonomi dan membutuhkan layanan kesehatan.

      Like

  19. Wah keren sekali nih bpjs sekarang sudah menerapkan digitalisasi. Jadi semuanya menjadi serba lebih mudah banget ya

    Like

  20. udah mulai menggunakan bpjs digital sejak awal tahun kemarin, jadi lebih cepat untuk cek detail data maupun administrasi via aplikasi. Jadi makin gampang dan ribet, bahkan saat periksa ke ke faskes umum tapi kelupaan bawa BPJS, bisa kok menggunakan BPJS online via aplikasi,

    Like

    1. Alhamdulillah ya Mas Deni, bisa merasakan manfaat digitalisasi BPJS Kesehatan secara langsung dan puas karena bisa layanan diakses lewat aplikasi. Memang tujuan utamanya adalah untuk meringankan beban dan memudahkan peserta untuk menggunakannya.

      Like

  21. Wah bisa daftar pakai WA ya? Saya dulu pas awal kuliah daftar BPJS juga, anehnya nama saya gak ke daftar. Di keluarga saya, cuman saya sendiri yang gak ada kartunya huhu

    Like

    1. Bisa, Kak, melakukan pendaftaran baru lewat WhatsApp. Hubungi saja layanan Pnadawa setempat, nanti akan dibantu sampai selesai. Coba dicek di aplikasi Mobile JKN, Kak, nanti kelihatan siapa saja anggota yang terdaftar. Kalau belum ada kartu, bisa mengajukan pencetakan kartu lewat Pandawa.

      Like

    1. Iya, Kak. BPJS sekarang semakin mudah diakses berkat keberadaan Mobile JKN. Lupa bawa kartu pun tetap dilayani kalau pas buru-buru. Bikin baru juga praktis banget caranya.

      Like

Tinggalkan jejak

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s