Perkedel Plin-Plan Isi Bayam

Di tengah suasana galau gara-gara motor kesayangan diembat maling beberapa hari lalu, mendingan saya menghibur diri dengan berbagi pengalaman memasak yang menyejukkan..Cesss!!!

Di saat istri masih menjalani masa pemulihan pascacaesar, tak ada salahnya saya mencoba salah satu resep yang pernah berseliweran di televisi. Ya, jujur saja, resep ini saya contek dari dapurumami yang saya yakin sudah tak asing bagi sahabat narablog semua.

Baiklah, langsung saja kita mengeksekusi menu kita kali ini.

Untuk bahan-bahan, cukup sederhana; saya menyiapkan membeli sejumlah item berikut di warung tak jauh dari rumah, sebagai berikut.

– 500 g kentang (HargaRp4.500,00)
– 1 ikat bayam (Harga Rp1.000,00) — kayaknya bayam liar boleh juga deh!
– 1 kaleng kornet sapi (Rp17.000,00)
– 1 bungkus bumbu penyedap rasa sapi (Rp350,00)
– 1/4 kg telur (R4.000,00)
– 1 ikat daun bawang [gratis–karena stok lama :D]

Tip: Pilihlah kentang yang kecil-kecil agar dapet banyak 🙂 dan pastikan kentangnya bebas goresan hitam atau luka-luka. Biar ga banyak yang terbuang saat dikupas.

Yuk sekarang intip langkah-langkah pembuatan perkedel plin-plan ini.
1. Kupas kentang sampai mulus, lalu cuci bersih. Kemudian iris kentang sebelum digoreng agar membantu proses pematangan yang merata.

2. Goreng kentang yang sudah diiris dengan api sedang (ngirit gas bo!). Jangan sampai terlalu matang karena nanti kentang akan digoreng lagi. Cukuplah ketika kentang sudah terlihat agak lembek.

3. Setelah agak lembek, tiriskan kentang dan haluskan dengan menggunakan ulekan (Atau boleh pake tangan kosong asalkan sudah cuci tangan ya :)).

Lumatkan kentang goreng sampai halus

4. Begitu kentang tuntas dilumat halus, masukkan kornet sapi dan aduk hingga merata. (Saya cuma pake separuh kaleng biar irit; itung-itung proyek coba-coba. Secara daging kan mahal sob! 😀 )

Terjunkan kornet sapi dengan ikhlas dan aduk sampai rata

5. Masukkan bayam yang sudah direbus sebentar. Masukkan pula irisan daun bawang agar adonan lebih sedap. Agar lebih harum, saya sempat kepikiran membubuhkan daun jeruk purut yang dicacah halus. Tapi jangan sampe Anda berpikir untuk menambahkan daun pintu ya sebab dijamin bisa merontokkan gigi saat perkedel dikunyah hehe.. 🙂 Ceplokkan sebutir telur dan curahkan juga sebungkus bumbu penyedap, lalu aduk lagi sampai adonan kalis dan menyatu.

Adonan sudah kalis dan merata, siap dibentuk sesuai selera

6. Kini adonan siap dibentuk. Jika tak punya sarung tangan khusus memasak, gunakan plastik. Tapi jangan sekali-kali pakai sarung tinju sebab pasti berabeh akibatnya. Plastik akan membantu proses pembentukan agar adonan tidak lengket di tangan. Karena tanpa cetakan, jadilah perkedel mentah saya bervariasi bentuknya. Kadang kecil, kadang pas, dan tak jarang terlalu besar. Saya menyebutnya PLIN-PLAN karena bentuknya ga istikamah 🙂

Perkedel plin-plan siap diluncurkan menuju wajan penggorengan

7. Nyalakan kompor dan letakkan wajan dengan minyak secukupnya. Sambil menunggu minyak memanas, siapkan satu telur yang telah dikocok bebas untuk membalur perkedel sebelum digoreng.

Kocokan telur untuk membalur kandidat perkedel

8. Langkah berikutnya tentu saja menggoreng kandidat perkedel. Amati perkedel sampai ia berwarna kecoklatan. Meminjam bahasa chef Haryo Pramoe, perkedel harus tampak golden brown (sok nginggris ah 😦 )

9. Terakhir, sajikan perkedel yang lezat ini di atas piring. Di atas talam juga boleh. Atau boleh langsung disantap langsung dari penggorengan kalau emang tangannya tahan panas (pliss dehh…nunggu Maghrib dong euy!!)

Nikmati dengan sayur bening atau dengan sayur sop..Laziiiss!!

So itulah pengalaman memasak yang berhasil. Saat tiba waktu berbuka, kami menyantapnya dengan ditemani sayur bayam plus daun katuk. Maknyusss deh…Kalau boleh dinilai, saya pantas diganjar 95. Yup, karena semua langkah terlewati dengan baik dan rasanya juga nikmat banget walaupun bentuknya plin-plan. Yang jelas, bayam rebus yang menginap di dalam perkedel akan memberi sensasi berbeda, terutama bagi anak-anak yang tak suka sayur. Bisa diakalin dengan cara ini.

Jadi, selamat memasak!!! Nantikan pengalaman saya memasak yang gagal di postingan berikutnya 🙂

CATATAN:
Daun bawang adalah modifikasi agar lebih sedap demi mengganti daun jeruk yang susah didapat.
– Dari komposisi bahan seperti di atas, saya berhasil membuat sekitar 36 buah perkedel dengan bentuk yang tidak konsisten 🙂

“Tulisan ini diikutsertakan dalam “GiveAway Nyam Nyam Enny Mamito”

Advertisements

30 thoughts on “Perkedel Plin-Plan Isi Bayam

    1. Ini juga dapet inspirasi dari acara TV kok Bunda. Rasanya enak lo krenyes krenyes gitu dalemnya…pokoknya bisa jadi pilihan kalo bosen ama daging doang hehe…Makasih makasih 🙂

      Like

  1. Om walank, ituh sepeda motor yang ilang?? kokbisa toh yaa…..

    Semoga dapet rejeki lain buat ganti motor yang ilang yaa om 😀

    Wah kalau perkedel doyan banget niar, tapi ibu gag pake kornet pake nya daging yang direbus jadi enak rasanya 😀

    Selamat berkontes ria om 😀

    Like

    1. Iya Ni, pas belanja di Alfamart abis tarawih Minggu malam lalu…Ya udah takdir kali ya. Coba utk ikhlas walau berat 😦 *perasairmata#

      Amiin, amiin. Moga2 begitu ya Ni. Makasih doanya.

      Yang idealnya memang pake daging giling, atau paling tidak ya daging cincang. Berhubung jauh ngedapetinnya–ya udah akhirnya pake kornet aja yang bisa dibeli di warung terdekat 🙂

      Selamat berbuka utk Surabaya dan sekitarnya…

      Like

    1. Mau ga mau ya Miss, mencoba meringankan beban istri…walaupun tak seberapa…yang penting berusaha, ya kan? Salam kenal Miss 😀

      Like

  2. Motor ilangnya pas lagi RS ya, Om?

    Ada juga kreasi perkedel ya, resepnya komplit dengan harga. 🙂
    Sepertinya kempremes tuh, Om. Nilainya ditambah lagi 3, jadinya 98. 🙂

    Selamat ngontes, Om Walank. 🙂

    Like

    1. Betul, Idah. Rasanya ada krenyes2 tapi lembut. Jadi ini dijamin menyehatkan haha..pede.com. Wah, boleh juga neh nilainya. Moga2 Bunda Enny kasih 1 poin lagi jadi 99 hehe 🙂

      Makasih semangatnya Dah, maaf ya bukunya belum dkirim coz ekspedisinya sibuk berat. Palingan abis lebaran. gapapa ya? Padahal dah dibungkus rapi..

      Like

  3. Te O Pe Be Ge Te deeeehhh…
    Bisa tukeran ama jengkie nih kite yak…
    Btw turut prihatin ataas kehilangan motornya, smg Allah menggantinya dgn yg lebih baik.

    Like

    1. Boleh boleh boleh….kapan2 kita kopdar ya Bunda. Trus kita barter dah di TKP haha…asyik juga kayaknya rendang atau semur jengkie ditambah perkedel isi bayam. Maksa ga sich? 😦

      Ya Bunda, makasih doanya. Bumi datang, motornya pergi hehe 🙂 Amiin amiin.

      Like

    1. Ya Bunda. musibah dan cobaan, mencoba ikhlas walau tentu ga udah. Iya iya insyaallah sehat karena disusupi sayuran. Kayaknya sih bisa diganti sayur yang lain 😀

      Like

  4. Wah siip mas..bs buat ngakalin si kecil yg gk suka sayur.
    Btw apa jdnya kl adonan perkedel ditmbh daun pintu ya..xixixi

    Terdaftar mas walank..trimakasih sdh ikutan ya..:)

    Like

    1. Kalau anak saya sih ga ngaruh Bunda. Dia mah segala makanan atau menu lahap disantap 🙂 Ga pake direkayasa atau kreasi macam-macam.

      Kalau ditambah daun pintu parut mungkin namanya jadi “Perkedel Rasain Lu” kali ya Bunda, coz rasanya ada getir-getir dari serutan kayu. Apalagi kayunya dah lapuk, kecampuran karat paku pula..halahhh xixixixi…ngelantur neh ah 😀

      Makasih Bunda, semoga sukses ya GA-nya..makin rame juga blognya!

      Like

    1. Iya Pak Har, bentuknya yang berubah-ubah membuat saya menjuluki perkedel saya ‘plin-plan’ alias ga konsisten haha..Makasih…emang maknyuss kok 😀 Dimakan pas buka puasa oke, disantap saat sahur pun tetap memikat. Kentangngnya gurih dan bayamnya kerenyes–segarnya pecah di lidah haha (lebai.com).

      Like

    1. @Puji: Silakan coba, ditanggung nikmaaat. Krenyes2 dan lembut di lidah. Mantab dah pokoknya..Maknyus dan lezaaaat 😀

      Like

  5. Laahh…bayem kalau dicampur ama daun bawang apa enggak pusing tuh mereka berdua mas hehehee… Biasanya kan memang jarang berjodoh di masakan ya kedua sayuran itu 😉
    Aku mau nyontek aaahh resep ini.

    Like

Tinggalkan jejak

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s