Tips Menang Lomba Blog dengan Cara SIMPLE

Tips menang lomba blog mungkin sudah banyak ditulis. Namun bukan jaminan orang mengandalkan satu informasi saja karena setiap bloger biasanya memiliki tips atau kiat tersendiri saat berhasil memenangkan sebuah kompetisi menulis di blog. Dalam kadar tententu, tips atau jurus menang lomba yang disampaikan oleh seorang bloger boleh jadi beririsan dengan tips dari bloger lain. Dan itu sah-sah saja dan justru saling memperkaya.

Nah, dengan semangat itulah saya menuliskan tips ala BBC. Ditambah lagi permintaan seorang sahabat bloger yang mengontak saya secara privat agar memberitahukan tips atau cara untuk menang lomba blog. Ketimbang menuturkannya secara pribadi, saya pikir akan lebih produktif jika saya tuliskan menjadi sebuah blog post khusus. Perlu diingat bahwa mengunggah sejumlah tips atau kiat lomba blog sama sekali tidak menegaskan saya pakar lomba atau ahli memenangi kontes penulisan melalui media blog. Saya niatkan sebagai dokumentasi pribadi sekaligus sepenggal informasi bagi pembaca yang membutuhkanya berdasarkan pengalaman saya sendiri. Mungkin semacam mozaik yang bisa dipadukan dengan teknik atau kiat dari bloger lainnya.

Sebagai bloger purna waktu, saya selalu berusaha all-out saat mengikuti lomba. Sebutlah itu profesional karena memang mengincar hadiah sebagai salah satu sumber pendapatan dan oleh karena itu ada langkah-langkah serius yang saya lakukan. Prinsip saya: harus maksimal dalam berlomba atau mending tak ikut sama sekali. Jika tak ada ide yang cukup kuat untuk diramu menjadi entri yang ciamik, lebih baik absen. Kendati begitu, ada juga situasi ketika pengin coba-coba lempar buah manggis. Siapa tahu ide biasa ternyata berbuah manis, hehe ….

Tips simple

Cara menang lomba blog yang saya maksud sebenarnya tips yang SIMPLE seperti bisa dibaca berikut ini. Boleh dong main singkatan, biar mirip Robert Langdon, haha.  

1. Runtut

Pertama, Systematic. Tulisan harus disajikan dengan alur yang sistematis dan runtut agar pembaca nikmat membacanya, terutama juri. Sudah menjadi kebiasaan saya untuk menyusun kerangka karangan atau outline guna menentukan urutan poin-poin yang akan tampil satu per satu. Kerangka akan membantu agar kita tidak menyimpang dari tema yang telah digariskan oleh penyelenggara.

2. Komplet

Kedua, Intact. Tulisan harus utuh dan lengkap. Di sebuah blog post terpisah saya pernah menceritakan kegemaran memanfaatkan struk atau kertas bekas untuk menulis apa saja. Nah, lintasan ide baik blog post reguler ataupun lomba juga sering saya tuangkan dalam bentuk mind mapping di atas kertas-kertas mungil itu. Pemetaan berguna untuk mendeteksi apa saja yang bisa digali dari suatu tema lomba, termasuk pokok atau detail yang mungkin terlewat oleh kontestan lain. Intact juga mencakup kelengkapan syarat yang ditentukan oleh penyelenggara, seperti follow fanpage dan pembubuhan backlink.

3. Ekstra

More berarti memberikan lebih. Jika penyelenggara menghendaki tulisan, kita tambahkan gambar/foto. Jika panitia menuntut tulisan dan foto/gambar, kita kasih bonus berupa video. Jika panitia mengharuskan kita mengikuti satu akun media sosial mereka, alangkah bagusnya kita juga mengikuti medsos mereka yang lain. Bahkan jika memungkinkan, sisipkan ulasan hand-on experience mengenai produk atau jasa yang dilombakan meskipun panitia tak mensyaratkan pembelian produk/jasa tersebut.

Kalau diperbolehkan, tak ada salahnya mendaftarkan lebih dari satu artikel untuk lomba yang sama. Selain memperbesar peluang kemenangan, menulis lebih juga menunjukkan antusiasme terhadap lomba dan akan menambah gempita di jagat maya. More juga berarti punya ciri khas yang berbeda dari peserta lain, entah soal gaya bertutur atau informasi spesifik yang menambah nilai.

4. Tepat dan personal

Entri lomba juga harusPrecise yaitu akurat sesuaitema yang diminta. Peserta harus mempelajari tema (termasuk turunannya) denganteliti agar tidak salah tafsir yang dapat berujung pada kekalahan. Precise juga berartikelihaian memilih angle atau point of view yang akan menjadifondasi penceritaan. Mungkin terkesan remeh, sudutpandang tulisan atau pilihan elemen untuk dielaborasi sangat menentukanpenilaian. Sebut saja kita adalah Robin Hood yang pernah menembakkan anak panahtepat di titik sasaran padahal di titik itu sudah menancap anak panah lain. Sakinghebatnya, mata panah Robin berhasil membelah anak panah sebelumnya!

Ibarat mata panah Robin Hood yang berhasil membelah anak panah lawannya!

Saya sering membaca tulisan peserta lomba yang hanya berisi review layanan yang sebenarnya bisa diakses di website penyelenggara. Sekadar mengulang informasi yang monoton. Bahkan ada yang tak jauh beda dengan press release belaka. Saya mengenal seorang bloger langganan juara yang cerdik menentukan angle unik yang dipadukan dengan pengalaman pribadi. Ingat, sebuah tulisan yang berpotensi menjadi pemenang haruslah menonjol, salah satunya dengan personalisasi yaitu menyuntikkan kisah nyata (pribadi atau orang lain) agar relevan dengan tema lomba. Penyelenggara akan mengapresiasi tulisan yang autentik dan bisa mewakili calon pelanggan yang mereka sasar.

Dalam lomba mengulas smartphone, misalnya, jurikemungkinan akan memenangkan tulisan seorang ibu yang membeberkan fitur-fiturcanggih ponsel karena mampu menunjang produktivitasnya sehari-hari ketimbangtulisan seorang tech geek yang kering dan terlalu kaku karenasarat istilah teknis. Walau ketepatan bahasa tak boleh diabaikan, namun storytellingtetap yang utama. Penyelenggara mengharapkan tulisan yang populer dan bisamemasuki dunia siapa saja, terutama kelompok-kelompok yang pasarnya besarseperti para emak atau kaum millenial.

5. Nilai bermanfaat

Lucrative;apa pun temanya hendaknyadielaborasi sedemikian rupa sebagai kontribusi untuk bisa mendukung isutertentu yang punya value. Ada impact yang tidak melulu membahasproduk/jasa yang dilombakan. Coba telisik nilai-nilai kebaikan secara umum yangbisa diinkorporasikan dengan tema yang ditawarkan. Produk atau jasa apa punselalu punya sisi untuk dikaitkan dengan pengalaman kemanusiaan atau humaninterest.

6. Periksa agar perkasa

Akhirnya, agar tulisan enak dibaca dan ide tersampaikan dengan luwes, diperlukan proses Editing. Bukan hanya memastikan ketiadaan typo atau salah eja, tapi juga memeriksa kata kunci dan backlink, serta keseluruhan ide agar mengikuti alur yang memikat. Dalam tahap penyuntingan, pastikan tulisan disajikan dengan tata bahasa yang rapi untuk menghindari ketaksaan atau makna yang ambigu. Hindari memberi pengantar yang terlalu panjang dan kisah yang berbelit-belit.

Entah dengan bahasa formal atau nonformal, peserta lomba tetap memerhatikan kaidah berbahasa, salah satunya dengan memiringkan bahasa asing atau ungkapan yang belum diserap oleh KBBI. Sudah bukan zamannya bloger abai terhadap ketepatan berbahasa, terutama dalam bahasa Indonesia. Harus mau belajar dan sudi melakukan perbaikan bagaimana menuturkan ide dengan bahasa akurat dan tetap kuat.

  

Kemenangan sejati

Tips menang lomba blog yang saya tulis ini tetaplah tak menjaminkemenangan. Yang jauh lebih penting, kemenangan dalam sebuah lomba blogseyogianya tidak dianggap sebagai puncak prestasi apalagi esensi kegiatan blogging.Meraih kemenangan dari sebuah perlombaan, apalagi yang hadiahnya wow, tentusaja bikin kita semringah. Namun perlu diingat bahwa hadiah terindah seorangbloger tetaplah manfaat yang bisa ia berikan kepada pembaca seluas-luasnya,seremeh apa pun bentuknya. Aneka respons positif dari pembaca, baikdiketahui oleh sohibul blog atau tidak, merupakan apresiasi istimewa yang takternilai.

Jadi tetaplah menghasilkan tulisan sampai ia menemukan pembacanya sendiri. Hingga ia menciptakan magnitudo yang memesona tanpa kita sadari. Menang tak perlu sombong, kalah tak merasa kosong, menulislah terus secara ajek dan bijak. Selamat berakhir pekan, BBC Mania. Adakah yang punya tips menang lomba blog?

Advertisements

38 thoughts on “Tips Menang Lomba Blog dengan Cara SIMPLE

  1. Dududu idola banget kamu Om Rud.
    Makasih banyak Om, buat tipsnya yang ciamik ini. InsyaAllah pelan-pelan saya terapkan. Belajar untuk terus berkarya dengan baik. Bismillah.

    Like

  2. SIMPLE ternyata kiatnya yah. Makasiiih. Iya…personalisasi itu paling sulit. Dan harus teliti banget yaa menyisir persyaratan lomba. Saya pernah keliru, max 350 kata. Kirain minimal…haha…

    Like

    1. Itulah, Mbak Hani. Kalau tidak teliti, syarat teknis bisa menghambat kesuksesan kita sebagai pemenang atau minimal finalis. Memang agak repot kalau jumlah kata ditentukan terutama yang dibatasi sekian kata. Jadi riweuh ngeditnya, Tapi Mbak Hani hebat masih aktif ikut lomba dengan kesibukan mengajar.

      Like

  3. Tips pengalaman pribadi yang sering saya gunakan kalo ikut lomba… Kalo pun blom pernah menang, setidaknya sudah berani ikut… Ntar coba pake beberapa tips diatas lagi… Makasih ya kak , nambah pengetahuan lagi ni

    Like

  4. Story telling tetap yang utama, aku amat sangat setuju sekali dengan bagian ini. Hahaha. Sebel ih kalau kalah lomba blog yang pemenangnya hanya semacam brosur marketing, cuma karena infografis dan ilustrasi bagus jadi kelihatan mentereng. Anyway, kenalin aku sama “seorang bloger langganan juara yang cerdik menentukan angle unik yang dipadukan dengan pengalaman pribadi” ini dong.

    Like

  5. Aku tahu siapa blogger yang dimaksud, Om Eko. Mau dibisikin, kah?qeqeqe.
    Makasih sharingnya Om Belalang, tulisan lomba sebaiknya ditulis secara all out. Pilihannya dua, menang atau kalah. Jika sudah maksimal berusaha ternyata kalah juga, namanya belum rezeki. Ikhlasin aja, fokus mengejar lomba berikutnya, wkwkwk.

    Like

    1. Iya, Mbak. Kalau mau menang ya harus sekuat tenaga ngerjain tulisan untuk didaftarin buat lomba. Kalau kalah ya legawa, toh sudah berusaha maksimal. Cari lomba lain atau sumber rezeki lain.

      Like

  6. Bernas banget Mas. Sudah mampir dan ikut belajar, at least menambah ilmu utk bikin post yg lebih baik ( mengingat sudah lama banget gak ikut lomba, hehehe). Terimakasih sudah berbagi ilmu yang luar biasa ini.

    Like

  7. Mungkin aku ga pernah menang lomba krn memang belum se all out dirimu mas dan para jawara lainnya.
    Kalian memang hebat semuanya aku belajar banyak dr kalian tp entahlah kapan memberanikan diri ikutan lomba lagi hehehe

    Like

  8. In order to be the best, you must learn from the best. “Hadiah terindah seorang bloger tetaplah manfaat yang bisa ia berikan kepada pembaca seluas-luasnya.” And you did it! Salam kenal, Mas
    .

    Like

Tinggalkan jejak

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s